Tekan enter untuk melihat hasil dan esc untuk batal

Sudahkah Kita Bersyukur dengan ‘Kemolahan’ yang di BerikanNya?

3 min read

Dalam diri setiap manusia, terikat sejak lahirnya fitrah yang diberikan Tuhan yang Maha Esa. Mewariskan setiap manusia akal-pikiran untuk membedakan hak dan batil dan salah satu anugerah yang sangat jarang di syukuri adalah hak keistimewaan: kemudahan untuk memperoleh, memilih dan melakukan. Terbayang ketika masa-kecil anak yang terlahir dari keluarga yang mampu dengan anak yang dilahirkan dibawah garis kemiskinan? Dari sejak kecil anak yang dilahirkan dari keluarga mampu sudah terpenuhi dengan kemewahannya, dia ingin sepeda, dia ingin mainan pesawat, ingin di ajak pergi ke wahana liburan kota dan semua itu tidak sulit baginya untuk didapatkan.

Sesungguhnya apa yang ada didunia ini hanyalah milik Allah dan kepadaNya lah semua akan kembali. Dan

Keistimewaan sejak lahir yang kita miliki tidak semua memilikinya, tidak sedikit anak yang dilahirkan tidak seberuntung kita? Dilahirkan dikeluarga yang cukup – makan 3x sehari. Dan kita dibesarkan dengan segala akses dan kemudahan yang tersedia, kita butuh susu formula dapat diberikan, butuh makanan bubur dapat dicarikan dan butuh jaket kecil; pun dengan gesit dibelikan. Sedangkan, ada jutaan anak yang terlahir dalam keadaan yang sangat sulit, tidak dilahirkan di matras empuk rumah sakit ? Dibesarkan dengan bekal seadanya dan berteduh digubuk dari kardus yang beralaskan kardus juga. Bila, kita hitung semua ‘kemolahan’ terhadap diri kita maka tidaklah mungkin mampu kita melakukannya.

Keberhasilan seseorang tidak lepas dari kerja-keras dan privilege yang dimilikinya. Seorang anak petani harus bekerja keras untuk dapat menjadi seorang General Manager di sebuah perusahaan. Sedangkan anak-anak yang dilahirkan dengan hak-hak istimewa / kemewahan dengan kerja seadanya akan lebih mudah mendapatkannya. Tulisan ini, tidak untuk meremehkan people privilege / orang-orang yang memiliki keistimewaan tersebut. Namun, sebagai pengingat atas dasar keistimewaan yang kita miliki sejak lahir agar kita tidak sombong dan luput mensyukurinya.

Privilege tidak menjamin kesuksesan, tetapi memperbesar peluang meraihnya dibanding orang lain yang tidak memilikinya.

Seseorang dengan under privilege , tidak harus minder dengan apa yang sudah ditentukan padanya. Bisa saja dengan kondisi itu membuatnya menjadi lebih giat dan keberhasilan yang diraih lebih maksimal dibanding yang memilikinya. Tidak sedikit juga, keberhasilan yang lahir dari mereka yang berada pada under privilege.

Satu hal yang dapat dipetik adalah proses dalam meraih semua kesuksesan itu, yang memiliki kemewahan dan tidak akan merasakan fase yang berbeda saat ia sudah dewasa atau sesaat nasibnya berubah. Bukan salah kita ketika apa yang kita inginkan tidak bisa kita dapat, dan jangan mudah menyerah juga. Mungkin kemampuan kita atau mereka karena  terlahir sudah menjadi orang istimewa (privilege people).  Dan tidak sedikit juga orang yang dapat meremehkan perjuangan,  mereka tidak tahu seperti apa rasanya dibawah, tidak semewah yang mereka memilikinya.

Pada akhirnya, saya pribadi percaya privilege itu ada, dan kalau mau membawa-bawa perbandingan, rasanya setiap dari kita punya hak istimewa masing-masing. Ada yang bisa sukses karena dibantu jejaring orangtua, tetapi dalam hal lain ada juga yang diuntungkan karena lahir dari golongan mayoritas. Punya jabatan tertentu pun bisa membuka akses seseorang untuk mencapai tujuannya dengan lebih mudah.

Understand that the right to choose your own path is a sacred privilege. Use it. Dwell in possibility. – Oprah Winfrey

Hak untuk menentukan sendiri jalan yang kita pilih adalah sebuah privilege yang sakral. Tidak semua dari kita punya privilege untuk lahir di keluarga elit, tetapi selama punya kemerdekaan menentukan jalan hidup kita sendiri, rasanya itu lebih dari cukup untuk kita syukuri, bukan? Kutipan dari Mardiana.

Catatan akhir

Semua kemudahan dan kemolahan dapat seringkali menjadi tirani didalam diri manusia, membuat kita lalai bahwa sesungguhnya tanpa keistimewaan itu semua apa kita bisa berada diposisi seperti saat ini?

Use your privileges wisely, and be grateful!

Harry Sunaryo

An IT Enthusiast. Founder Sanggar IT Lombok & Agromina.id. System Analyst. Android Programmer. IT Consultant. Writer on Lombokit.com.

Yunita Alfiana Aziza

Public Relation. Women Equality Advocate. Founder & CEO YAA Production. Writer on blog.lombokit.com

http://blog.lombokit.com

id_IDBahasa Indonesia
Share via
Copy link
Powered by Social Snap